Elshe Skin Acne Treatment Review


(cr:Elsheskin)

Problem kulit di wajah aku tuh rasanya nggak pernah ada habisnya. Secara gitu ya genks kulitku tuh udah gampang berminyak, pori-pori besar, gampang jerawatan sampe gampang bruntusan a.k.a sensitif abis. Jujur sih kadang aku capek dicap orang yang nggak merawat diri gara-gara "mereka" taunya setiap ketemu aku kok wajah aku selalu ada jerawatnya. Padahal mereka ga tau gimana susahnya melawan yang namanya "jerawat". Gimana susahnya membangun kepercayaan diri di depan publik disaat kondisi wajah lagi breakout. *syedihhhh  

Be Ready guys.. Aku bakal curhat sedikit sebelum masuk review yaa...

Aku memang udah berjerawat dari jaman SMA. Rada nyesel juga sih kenapa nggak dari dulu tahu pentingnya skincare, pentingnya membersihkan wajah, sampai pentingnya pakai Sunscreen. Pokoknya sih kondisi paling parah aku jerawatan tuh di jaman SMA. Seinget aku pas jaman SMA, aku tuh belum kenal yang namanya skincare. Cuci muka cuma pakai sabun JF Sulfur. Berangkat sekolah cuma pakai bedak marcks trus lipbalm, udah deh cusss berangkat. Parahnya aku nggak sadar kalau tipe wajah aku acne-prone skin, yang notabene harus membutuhkan perawatan ekstra. Hasilnya ya gitu, jerawat sampai semuka lho. 


(akhirnya nemu foto waktu awal jerawatan)

Nah foto diatas itu waktu aku masih SMA, kalau nggak salah kelas 2 atau 3 kali ya. Ini kondisi parah banget, jerawat keluar semua, satu muka full :( Jaman ini sih aku bener-bener buta skincare. Boro-boro skincare genks, kenal bedak sama lipbalm aja udah progressku. Tipe acne aku sih seringnya yang besar-besar gitu, lama banget kempesnya. Setelah kempes, nunggu lagi bekasnya memudar. 

Aku inget banget, waktu itu rasa minder di diri aku selalu menghantui setiap hari. Aku juga heran pada diriku sendiri, kenapa dulu aku belum kenal ya yang namanya skincare :( Selama jerawatan itu, aku pakai cara alami, sampai bekas teh hijau aku kompres di seluruh muka. Oh iya waktu itu aku juga nyoba konsultasi sama dokter via online, lupa sih namanya siapa, kayak forum gitu dimana dokter-dokter itu menerima pertanyaan yang berhubungan dengan masalah kulit. Nah aku coba deh kirim foto kondisi muka aku kayak gimana dan berbagai keluhan, terus dia nyaranin pakai obat salep gitu, namanya lupa deh apa, pokoknya obat salep yang dijual bebas di pasaran. Hasilnya? nggak ngefek sama sekali. T.T

Entah pada suatu hari, aku mendapatkan bisikan *halah*, kalau aku harus merubah kondisi kulit wajahku. Itu sih tepatnya waktu jaman awal-awal kuliah. Nah dapet deh dokter kulit yang memang benar-benar merubah wajahku sampai bersih banget hanya dalam hitungan 4 bulanan. Hanya pakai facial wash, krim pagi, krim malam sama obat minum. Nggak pakai acara facial wajah sama sekali.


Nah itu foto aku jaman kuliah. Di foto itu aku nggak pakai make-up sama sekali. Wajah aku bener-bener bebas dari yang namanya jerawat, bekasnya pun tersamarkan, dan aku ngerasa wajahku jadi lebih cerah. Lupa deh tahun berapa, kayaknya 2014 or 2015 kali ya. Pokoknya sih aku pakai krim dokter itu hampir setahunan. Sampai-sampai dipuji sama dokternya kalau wajahku cepet banget berubahnya karena aku telaten makai krimnya. 

Dannnn pada suatu hari, aku membaca sebuah artikel tentang ciri-ciri krim berbahaya di internet. Aku ngerasa kok hampir sama ya kayak krim yang aku pakai. Ciri-cirinya itu krim bertekstur lengket dan warnanya kuning. Artikel tersebut menjelaskan kalau ciri-ciri krim yang aku pakai itu kemungkinan mengandung merkuri / steroid. Jelaslah aku makin panik. Secara gitu ya ini tuh pertama kali aku pakai yang namanya krim racikan dokter. Rada nggak percaya juga soalnya dokternya tuh udah spesialis kulit. Kayak nggak mungkin aja dia bakal pakai bahan yang berbahaya untuk dipakai jangka panjang walaupun mungkin takarannya rendah. But, aku juga mikir mungkin yang ngeracik krim tuh kliniknya kali ya? soalnya itu tempat klinik kecantikan bukan si dokter yang buka praktek khusus gitu.

Bodohnya aku, keesokan harinya aku stop pemakaian semuanya, mulai dari krim pagi, malam sampai facial wash nggak aku pakai. And then beberapa hari kemudian munculah kembali yang namanya jerawat. Parahnya bukan hanya jerawat yang muncul, bekasnya pun turut serta meramaikan wajahku. Dan inilah kondisi wajahku yang balik lagi seperti kondisi waktu SMA. Ya kondisinya mirip sekitar 70/80% gitu.

Aku ngerasa kulitku ketergantungan dengan krim dokter itu. Dan inilah awal mulanya aku berpetualang mencari klinik kecantikan lainnya. Ada Larissa yang tidak menunjukkan progress berarti, lebih ke arah membersihkan tapi jerawat stuck aja gitu, udah facial segala macem sampai facial meso? or apalah itu yang mayan mehong buat mahasiswa hehe. Tapi aku suka produknya Larissa, bahkan sampai sekarang masih aku pakai. Kemudian aku pernah coba Navagreen. Progress juga nggak menggembirakan. Udah facial sama rutin pakai krimnya, tetep aja nggak ada perubahan. Ohya setiap aku pakai krim mereka kok ngerasa panas ya? Apalagi kalau pakai yang krim pagi, wajahku jadi merah gitu. Padahal udah 2 bulan lebih pakai tetep ngerasa panas, dan akhirnya out deh cari yang lain.

Nah setelah itu ada saudara yang ngerekomen pakai LBC katanya bagus. Oke deh akhirnya cuzz kesana. Aku cukup lama pakai LBC, emang sih aku ngerasa jerawatku sedikit berkurang tapi scars masih aja ada. And then disaat aku KKN, krim dari LBC tinggal sedikit dan aku lupa beli sesaat sebelum pergi ke kampung KKN. Ya udah deh akhirnya aku pakai krim LBC cuma 2 mingguan aja, padahal waktu KKN hampir 2 bulanan.

Udah was-was takut breakout pas lagi KKN. Untung aja sewaktu KKN tuh munculnya jerawat masih bisa ditolerir. Tapi sewaktu pulang ke Semarang, mulai deh jerawat yang gede-gede bermunculan. Baliklah aku ke LBC buat konsul lagi. Dan akhirnya dikasih krim baru yang satu tingkat lebih tinggi (kandungannya?) dibandingkan krim lama. Tapi pakai krim ini tuh rasanya nggak nyaman banget, bener-bener panas, gatel gitu, malah lebih panas dibanding punya Navagreen. Nggak sampai sebulan aku pakai krim itu, akhirnya di tengah jalan aku stop pakai LBC. Dan munculah jerawat lagi, mana makin besar-besar jerawatnya. *asli ini kondisi sedih abis, ga bisa keluar rumah tanpa concealer dan bb cream*

Akhirnya di suatu hari aku menemukan klinik kecantikan *again guys* yang termasuk baru disini. Itu tepatnya sebelum Bulan Ramadhan tahun 2016. Nah aku kesana cuma dikasih krim pagi, malam, serum, sama obat minum. Dokternya baik bangettttt, dokternya juga bilang nggak usah beli facial wash sama toner kalau masih punya produk lain yang masih bisa dipakai. Harusnya aku dijadwalkan facial after 2 minggu konsul pertama. Tapi yang namanya pas puasa jadinya males. Eh keterusan sampai sebulan, sampai krim habis tapi aku nggak balik lagi kesana hehe. Dan ini nih tahap dimana aku bener-bener lepas krim dokter sama sekali dan nggak breakout hehe. Seneng banget deh pokoknya, walaupun jerawat dan bekasnya masih stay, tapi nggak separah yang dulu-dulu. Buat yang pengen tau lokasi dimana, bukan promosi ya guys tapi real testi dari aku, tempatnya daerah seroja gitu, belakang RRI Semarang, ada satu klinik kecantikan gitu deh. Krimnya nggak berwarna sama sekali, enak banget waktu dipakai, nggak lengket dan nggak berbau. Rekomended buat kalian yang pengen melewati state ketergantungan obat dokter.

NISSSS KAPANNNN REVIEWWNYAAA????

Sorry guys, kebanyakan ya curhatnya? nggak apa-apa kan? hanya ingin berbagi cerita kondisi kulit yang membuatku desperate...

Okay kali ini masuk ke bagian review ya. Aku kenal Elshe Skin pertama kali karena nggak sengaja lihat instagram mereka. Pas aku liat testi produk mereka kok banyak yang cocok dan berhasil ya. Dan akhirnya aku memutuskan untuk membeli produknya.

Tepatnya setelah lebaran 2016 aku mencoba memakai produk dari Elshe Skin. Harusnya sih aku pakai sepaket yang produk acne, tapi harganya kok ya cukup pricey buat mahasiswa, ya walaupun nggak semahal klinik kecantikan lainnya, kalau menurutku cukup mahal. Soalnya aku biasa beli krim dokter paling mahal 55rb, nah ini harganya 85rb-an. Akhirnya aku beli cuma krim nya aja tanpa facial wash dan tonernya. Soalnya harganya dua kali lipat dibanding produk yang dijual di pasaran hehehe. :p


Nah aku beli produk krim pagi, krim malam sama produk peeling. Beli peelingnya sendiri sih baru pertama kali ini, waktu bulan februari 2017 deh kalau nggak salah. Kalau krimnya sendiri sih udah 3x re-purchased. Dari bulan september 2016 - maret 2017.

Oke kita bahas satu persatu ya..


*Elshe Skin Daily Protection For Acne*



Produk ini berbentuk krim yang tidak berbau sama sekali. Mengandung bahan-bahan yang aman digunakan oleh pemilik oily skin bahkan acne-prone skin. Ada kandungan Sunscreen didalamnya yang bagus bagi kalian yang aktif di outdoor. Sunscreen itu penting banget genks, walaupun kamu pekerja kantor sekalipun, tapi ada saatnya kamu keluar rumah, keluar kantor atau mampir kemana gitu, jadi kandungan krim ber-Sunscreen dapat menjaga kulit kamu dari paparan sinar matahari langsung. Waktu dipakai juga tidak membuat efek whitecast kok, karena krimnya mudah menyerap. Sayangnya kalau kita tidak mengaplikasikan bedak tabur setelah pakai krim, beberapa jam setelahnya wajah menjadi berminyak banget. Entah mungkin wajah aku yang oily banget, tapi santai aja genks, bisa diakali kok dengan menggunakan cushion atau bedak tabur setelahnya.

Price: IDR 80.000

*Elshe Skin Acne Night Treatment*



Waktu awal pakai produk ini, aku pikir sama kayak krim malam lainnya yaitu dengan cara meng-apply diseluruh muka. Eh ternyata cara pakai aku salah banget hehehe, setelah aku lihat postingan Elshe Skin di Instagram yang bilang kalau krim ini hanya digunakan di bagian yang berjerawat saja.. *ampuuunn dahhh*

Overall aku suka deh sama krim ini. Cukup ampuh meredakan kemerahan dan cikal bakal jerawat. Krimnya juga nggak berbau sama sekali. Ohya, aku juga baru sadar kalau krim ini mengandung AHA 3%. Aku dengar AHA banyak digunakan di dalam produk anti aging dan produk untuk mencerahkan kulit. Sebelumnya aku belum pernah sama sekali memakai produk yang mengandung AHA, untung aja cocok sih ini karena kandungan AHA tersebut juga kecil dibandingkan produk lainnya. Buat minus produk ini nggak ada sama sekali sih yang aku rasakan.

Price: IDR 85.000

*Elshe Skin Glowing Facial Peeling*



Nah ini sih produk baru aku beli beberapa bulan yang lalu. Alasan pertama karena penasaran aja plus aku pengen banget cari produk buat mencerahkan acne scars aku yang nggak ilang-ilang. Sebenernya sebelum beli ini, aku rada was-was kalau nggak cocok atau kalau ngerasa panas waktu makainya. Secara kulit aku sensitif banget. Thank God, aku nggak ngerasa apa-apa waktu pakai produk peeling ini. Produknya awet dipakai untuk 3 bulanan lebih maybe, karena kita pakai cuma 2x seminggu udah cukup, dan itupun di-apply tipis aja.

Price: IDR 85.000

Kesan pertama pakai, produknya cair banget jadi hati-hati kalau ngepencet berlebihan, mubazir hehe. Waktu pertama kali pakai sampai 10 menit pun nggak ngerasa panas atau gatel sama sekali. Efeknya bener lho mempercerah kulit. Pokoknya setelah membilas produk peeling yang dipakai, wajah terasa lebih cerah dibanding sebelum memakai. Komedo putih juga muncul dipermukaan pori-pori, tapi tidak bisa dihilangkan hanya sebatas muncul terlihat saja. Kalau masalah pori-pori masih terlihat jelas, mungkin memang produk ini bukan produk memperkecil pori kali ya jadinya hasilnya di bagian visible pori sih so-so. Produk peeling ini mengandung AHA 3.6% yang lebih tinggi dibandingkan AHA dalam produk krim malamnya. Jadi jangan sampai lupa ya memakai Sunscreen di pagi harinya.

HASIL PEMAKAIAN PRODUK SECARA RUTIN 



Nah itu dia hasil pemakaian produk selama September 2016 - April 2017. Memang cukup lama sih karena tipe kulitku kan gampang jerawatan, jadi setelah jerawat kempes, ada bekasnya, dan bekasnya pun berbulan-bulan baru hilang. Ya jadi gitu deh, mati satu tumbuh seribu...... *syedihhhh*

Overall puas banget deh sama produknya Elshe Skin. Aku berterima kasih banget karena mereka membuat produk yang kualitasnya hampir sama dengan kualitas produk racikan dokter. Tanpa takut ga cocok, tanpa kuatir produknya apakah berbahaya atau tidak karena telah mengantongi ijin BPOM. Dan yang terpenting tidak membuat ketergantungan. *YAYYYY*

Terakhir, buat kamu yang punya masalah kulit sama kayak aku, tenang genks, pasti ada jalannya untuk mendapatkan kembali kulit yang sehat. Yang terpenting, untuk mendapatkan kulit sehat butuh waktu yang cukup lama, dan harus telaten. Jadi jangan percaya ya dengan produk yang memberi janji 2 minggu - sebulan muka bisa langsung bersih. Namanya skincare itu cocok-cocokan di setiap individu, bisa jadi cocok di aku tapi nggak di kamu. 

Pilihan masing-masing individu sih kalau mau pakai produk drugstore aja atau pakai krim dokter. Tapi ingat, kalau mau lepas krim dokter jangan langsung lepas total kayak aku ya, susah ngobatinnya hehe. Jika ingin lepas dari krim dokter, sebaiknya secara bertahap. Misalnya nih, krimnya dipakai 2 hari sekali, kalau dirasa tidak terjadi masalah, mulai kurangi lagi frekuensi pemakaiannya. Selama proses melepaskan diri dari krim dokter, ada baiknya kamu mulai mencari produk skincare pengganti, lebih bagus lagi kalau produk tersebut tidak menyebabkan ketergantungan. Selain memakai Elshe Skin, aku ngerekomendasiin banget buat menggunakan metode "10-step korean skincare routine" dalam rutinitas skincare kamu.

Kalau sekarang, aku udah nggak pakai Elshe Skin lagi, semenjak akhir tahun 2017. Alhamdulillah nggak ada tanda-tanda ketergantungan sama sekali, kulit aku kondisinya ya normal, nggak breakout kok. Alasan nggak pakai lagi karena aku kan tipe orang yang gampang bosenan, dan suka kena racun skincare dari beauty expert hehe. Jadi skincare aku sekarang ya hanya menggunakan metode "7-step korean skincare routine", sebenernya lebih bagus yang 10 step, tapi berhubung ngirit waktu dan ngirit dompet, jadi aku reduce jadi 7 step aja. Alhamdulillah sih metode ini ngebantu banget buat ngejaga kulit aku terhindar dari yang namanya jerawat, ya walaupun kadang datang silih berganti, at least jerawat-jerawat gede udah jarang datang hehe. Pokoknya jangan minder ya kalau kamu sedang bermasalah dengan jerawat, jangan dengerin omongan orang juga yang mengarah ke perkataan offensive, Insya Allah pasti ada produk diluar sana yang siap membantu kamu mendapatkan kulit yang sehat. Semangat!

PROS
- Produk sudah terdaftar di BPOM
- Produk aman dipakai jangka panjang
- Tidak menyebabkan ketergantungan
- Membantu mengurangi bekas jerawat jika digunakan rutin dan cukup lama
- Membantu mengurangi kemerahan pada jerawat baru

CONS
- Mungkin bagi sebagian orang atau kalangan pelajar / mahasiswa, harga bisa jadi termasuk sedikit mahal karena aku dengar pendapat dari beberapa orang kalau harga cream dokter di klinik kecantikan rata-rata 50/60ribuan. Tapi balik lagi ke masing-masing individu ya. 
- Untuk cream paginya kadang-kadang membuat wajah aku menjadi sedikit berminyak & greasy jika tidak ditambah bedak tabur.

WHERE TO BUY
http://www.elsheskin.com
https://beautylink.sociolla.com/brand/194-elsheskin
Sale Besar-besaran up to 45% di https://shopee.co.id/elsheskin_
Atau bisa langsung via Elshe Skin Official Line Account @elshe

SCORE: 4.5/5

EVENT 2018
Hai semua..
Aku balik lagi nih mau kasih free E-voucher khusus pembaca blog aku. Kali ini aku mau kasih 1 buah amazon gift card & 1 buah voucher diskon Sociolla khusus buat kamu. Amazon gift card ini bernilai $10, lumayan kan bisa nambah buat beli barang lagi atau bayarin ongkir hehe. Sedangkan voucher diskon Sociolla bernilai Rp. 80.000 Tapi maaf ya aku cuma punya 2 doang, next time kalau aku dapet free E-voucher lagi pasti aku update lagi di post ini. Tetep ya siapa cepat dia dapat, semoga bermanfaat. :)


Voucher Diskon Sociolla



S&K:

1. Minimum pembelanjaan Rp. 300.000
2. Berlaku hingga 30 April 2018
3. Hanya berlaku untuk produk harga normal
4. Tidak berlaku untuk produk-produk pada halaman ini
5. Tidak dapat digabungkan dengan promo lainnya


Amazon Gift Card $10


EVENT 2017

PEGI-PEGI E-VOUCHER

- 1 KUPON DISKON HOTEL Rp. 50.000

CODE: NSDECTJ5VN8A 

Syarat penggunaan kupon:
  • Kupon Diskon Rp 50.000 hanya berlaku untuk minimum transaksi Rp 350.000 
  • Kode Kupon hanya berlaku untuk transaksi Hotel Domestik 
  • Promo ini tidak dapat digabungkan dengan promo lainnya, termasuk penggunaan PepePoin, Kode Par dan Kode Kupon lainnya 
  • Periode promo berlaku sampai 31 Desember 2017 
*****

MATAHARIMALL.COM E-VOUCHER

- 1 KUPON DISKON BELANJA Rp. 50.000

CODE: PEGI2MML9Z28 

Syarat penggunaan kupon:
  • Min. Transaksi Rp 100.000 sebelum ongkos kirim 
  • Tidak berlaku untuk transaksi pulsa dan voucher 
  • Berlaku sampai 30 Juni 2017 
*****

ELEVENIA E-VOUCHER

- 3 KUPON DISKON BELANJA 10%

CODE 1: 49PM7J21 
CODE 2: 2G1E49P7 
CODE 3: 2SN1497K 

Syarat penggunaan kupon:
  • Hanya dapat digunakan untuk pembelian 1 item produk (bukan shopping cart) 
  • Tidak berlaku untuk pembelian produk dari kategori e-voucher, pulsa, scoop, barang bekas, otomotif, dan tiket pesawat 
  • Minimal pembelian Rp. 100.000 dengan maksimal potongan harga Rp. 20.000 
  • 3 E-Voucher diatas valid digunakan dari tanggal 12 Juni 2017 - 31 Jul 2017 
- 1 KUPON DISKON BELANJA Rp. 100.000

CODE: 149C72QW 

Syarat penggunaan kupon:
  • Hanya dapat digunakan untuk pembelian 1 item produk (bukan shopping cart) 
  • Tidak berlaku untuk pembelian produk dari kategori e-voucher, pulsa, scoop, barang bekas, otomotif, dan tiket pesawat 
  • Minimal pembelian Rp. 250.000 
  • Valid digunakan dari tanggal 12 Juni 2017 - 31 Jul 2017 
*NB: Event ini aku tulis pada tanggal 16 Juni 2017. Jadi kalau kalian baru baca seminggu atau sebulan setelah aku post ini, berarti kupon diatas sepertinya sudah hangus atau sudah dipakai, tapi nggak ada salahnya sih buat nyoba. Enjoy kuponnya ya my dearest readers. 

You Might Also Like

0 komentar